Rebut Mikrofon hingga Lakukan Pemerasan Rp 50 Juta, Gaspoll Bro Laporkan Bawaslu Surabaya ke DKPP

a

Suara.com – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Surabaya sempat menghentikan acara Konsolidasi Akbar Relawan Prabowo-Gibran yang digelar di Jatim Expo, Surabaya, Sabtu (3/2/2024). Keputusan Bawaslu Surabaya tersebut lantas dilaporkan oleh Relawan Gaspoll Bro ke DKPP Pusat.

Sebagai penyelenggara acara, Koordinator Gaspoll Bro, Fahmi Ismail menegaskan, pihaknya telah mengantongi izin penyelenggaraan dari kepolisian.

Baca Juga:

Rekam Jejak Hasyim Asy’ari, Ketua KPU RI Terbukti Langgar Kode Etik Karena Terima Pencalonan Gibran

Arie Kriting Jadi Saksi Komika Abdur Tolak Jadi Buzzer, Lebih Pilih Dukung Anies Sesuai Hati Nurani

Muncul Gerakan Akademisi Tandingan yang Kritik Jokowi, Dua Tokoh Ini Kuliti Latar Belakangnya: Ngaku Dosen UI Ternyata

Ia juga mengatakan, tidak ada pelanggaran yang dilakukan lantaran acara yang dugelar merupakan agenda internal bukan kampanye terbuka.

Karena itu, mereka tiba terima karena pihak Bawaslu Surabaya disebutnya bertindak kasar dengan cara merebut mikrofon Dewa 19 yang kala itu tengah manggung pada acara tersebut.

“Terkait penyelenggaraan, relawan Gaspoll Bro sudah mematuhi dan melengkapi persyaratan penyelenggaraan konsolidasi akbar tersebut,” kata Fahmi dalam keterangannya, Senin (5/2/2024).

Fahmi menyayangkan atas tindakan yang dilakukan oleh pihak Bawaslu Surabaya karena bisa menyebabkan kegaduhan di internal acara.

“Apalagi acara dilakukan dalam ruangan atau indoor bisa menyebabkan tragedi seperti Kanjuruhan di Malang. Alhamdulillah hal ini tidak terjadi,” terangnya.

Koordinator Gaspoll Bro, Fahmi Ismail usai Bawaslu Kota Surabaya menghentikan penyelenggaraan Konsolidasi Akbar Relawan Prabowo-Gibran yang digelar di Jatim Expo, Surabaya, Sabtu (3/2/2024). (Dok. Gaspoll Bro)

Apabila memang terbukti ada pelanggaran di balik penyelenggaraan acara tersebut, Fahmi menilai semestinya pihak Bawaslu Surabaya bisa melakukan pemanggilan kepada pihak yang bertanggung jawab, bukan dengan spontanitas naik ke atas panggung.

“Jika Bawaslu merasa terdapat pelanggaran yang dilakukan oleh relawan Gaspoll Bro, seharusnya SOP dan etika yang benar adalah dengan membuat laporan berita acara dan melakukan pemanggilan kepada pihak terkait. Tidak serta merta melakukan aksi premanisme dengan langsung naik ke atas panggung dan meminta acara diberhentikan,” terangnya.

Baca Juga  Chery Berniat Jadikan Indonesia Sebagai Pusat Produksi Kendaraan Ramah Lingkungan

Selain itu, Fahmi mengklaim adanya pemerasan yang dilakukan Ketua Bawaslu Kota Surabaya, Novli Bernado kepada relawan Gaspoll Bro.

“Kami pada prosesnya terdapat pemerasan Ketua Bawaslu Kota Surabaya terhadap relawan Gaspoll Bro untuk penyelenggara acara agar berjalan lancar dengan menyebut nominal Rp 50 juta,” ujarnya.

Namun permintaan itu langsung ditolak oleh relawan Gaspoll Bro. Hal itu dilakukan Fahmi guna menjunjung tinggi prinsip pemilih yang bersih dan berintegritas.

Kendati demikian, Fahmi menekankan, akan tetap melaporkan Bawaslu Surabaya ke DKPP, Bawaslu Pusat hingga pihak kepolisian. Menurutnya, tindakan yang dilakukan Bawaslu Surabaya tersebut terbukti melanggar etika tugas.

“Dengan keberatan tersebut, bersamaan dengan bukti-bukti yang dimiliki, Relawan Gaspoll Bro akan melaporkan Ketua Bawaslu Kota Surabaya Novli Bernando Thyssen dan jajaran yang terlibat ke DKPP, Bawaslu Pusat dan polisi,” tutup Fahmi.

Konser Gaspoll Prabowo-Gibran Dihentikan

Sebelumnya, Bawaslu Kota Surabaya menegur konser bertajuk Gaspoll 1 Putaran Prabowo-Gibran yang digelar di Jatim Expo, Surabaya, Sabtu (3/2/2024). Sejumlah artis papan atas memeriahkan acara tersebut seperti Dewa 19, Marcelo Tahitoe, Triad hingga Dul Jaelani.

Pada video yang beredar, tampak Ketua Bawaslu Surabaya, Novli Bernado terlihat naik ke atas panggung dan meminta untuk menghentikan acara tersebut.

Ia meminta acara dihentikan karena mengandung pelanggaran.

“Saya, atas nama negara dan atas nama undang-undang, meminta agar menghentikan kegiatan konser pada malam hari ini,” tuturnya.

Menurut keterangan Novli, Bawaslu Surabaya harus menghentikan acara tersebut karena digelar di luar jadwal kampanye.

Novli menyebut, pihaknya sudah melayangkan surat imbauan kepada panitia konser agar tidak melanjutkan kegiatan. Namun, imbauan tersebut diklaim diabaikan pihak panitia.

Quoted From Many Source

Baca Juga  Momen Striker Persib Bandung David da Silva Ucap Respect ke Persebaya, Bonek Belum Temukan yang Sepadan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *